Akhir Aborsi

aborsi

Kristen telah dibajak oleh orang-orang fanatik sayap kanan yang telah direndahkan ajaran Yesus. Ketika mereka mengutip Alkitab, mereka mengambil frase di luar konteks dan menafsirkannya dengan merek ekstrim literalisme yang mendistorsi atau mengabaikan kemungkinan mereka yang luas makna. Lebih buruk lagi, mereka berlatih selektif literalisme – mengambil harfiah kata-kata dan frase yang dangkal mendukung agenda mereka, tetapi mengabaikan kata-kata Kristus setiap kali mereka tidak. Seolah-olah ini tidak cukup, mereka kemudian meracuni wacana publik dengan menyindir, atau menyatakan tanpa malu-malu, bahwa untuk memilih kebijakan atau calon yang tidak setuju dengan program mereka sama saja dengan ‘dosa’. Saya bukan seorang Kristen, tapi aku punya respek yang dalam bagi kekristenan yang nyata, seperti yang telah saya untuk semua agama yang nyata. Ini, bagaimanapun, adalah sesuatu yang jauh lebih sedikit.

Mengingat klinik aborsi Kristen Kanan dalam mengambil kata-kata dari Alkitab serius dan hidup dengan ajaran-ajarannya, itu agak luar biasa untuk menyadari bahwa dua isu medan pertempuran yang modern utama mereka – aborsi dan homoseksualitas – Kristus berkata apa-apa. Gereja Katolik mendapat sekitar ini dengan mencatat bahwa mereka telah selalu dianggap tradisi Gereja dan interpretasi imam dari “hukum alam” sebagai penting untuk doktrin-doktrin mereka, namun gerakan Protestan didasarkan pada istirahat Martin Luther dengan ide-ide Katolik: Evangelis bersikeras pada kata-kata Kitab Suci sendiri untuk otoritas mereka.

Tentu saja, ada beberapa frase di sana-sini yang dikeruk dan disalahartikan dalam upaya untuk mengamankan sanksi Alkitab. Dalam Ulangan,misalnya, Musa mengatakan orang Israel berkumpul bahwa mereka telah diberi pilihan antara “kehidupan dan kemakmuran, kematian dan kehancuran.” Dia meyakinkan mereka bahwa jika mereka akan mengasihi Tuhan dan mengikuti perintah-Nya mereka akan hidup lama bahagia dan diberkati. Jika mereka berpaling dari Allah mereka akan sama pasti bertemu dengan kehancuran. “Sekarang memilih kehidupan,” ia menyarankan, agar mereka akan diberkati dan menikmati tanah yang telah dijanjikan kepada Abraham, Ishak dan Yakub. Beberapa penentang aborsi telah diekstrak perintah Musa untuk ‘memilih kehidupan’ dan mengubahnya menjadi sebuah seruan dan bumper-stiker untuk tujuan yang tidak terkait mereka. Ini adalah khas, tapi kejelasan semi-lucu nya berfungsi untuk menekankan fakta bahwa Alkitab itu sendiri bukanlah untuk atau menentang aborsi.mendukung hak aborsi yang diterima oleh banyak dalam Reformasi Yudaisme.)

Di sisi lain, Alkitab memiliki besarmenangani untuk mengatakan tentang perceraian, dan pembacaan literal dari pernyataan ini tidak meninggalkan banyak ruang untuk berdebat tentang makna mereka. Menurut nabi Maleakhi, Allah secara tegas mengatakan “Aku benci perceraian.” Menurut Paul, “Seorang suami tidak harus menceraikan istrinya.” Dan Yesus menyatakan dengan tegas bahwa “siapa pun yang menceraikan istrinya, kecuali untuk percabulan, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah.” Ini sangat jelas! Jadi mengapa tidak pelindung sayap kanan moralitas melobi untuk melarang perceraian? Mungkin karena beberapa terlalu banyak anggota kelompok telah ‘dipilih’ untuk mengabaikan peringatan kitab suci dan telah bercerai sendiri. Di sisi lain, masih relatif mudah, meskipun menjadi agak kurang begitu, untuk membayangkan bahwa wanita-yang-memilih-aborsi, dan gay, yang tidakanggota kelompok: mereka adalah ‘lain’, dan segala macam emosi negatif yang kuat dapat dengan mudah diarahkan pada ‘mereka’.

Sebenarnya, ada waktu tidak lama yang lalu ketika isu perceraian itu penting dalam politik Republik. Nelson Rockefeller, yang bercerai dan menikah lagi, tidak bisa mendapatkan nominasi presiden partainya setidaknya sebagian justru karena alasan ini. Tapi dua puluh tahun kemudian, para delegasi menjilat lebih calon lain bercerai-dan-menikah lagi, Ronald Reagan. Tiba-tiba, perintah Alkitab yang jelas terhadap perceraian adalah masalah tidak ada perhatian. The membayangkan perintah terhadap aborsimengambil tengah panggung. Hal ini telah terbukti menjadi masalah yang sangat politis-berguna. Reagan (yang sebelumnya menandatangani RUU sebagai Gubernur California yang melegalkan aborsi) terus masalah ini sangat hidup selama delapan tahun seperti yang dilakukan Bush I dan II selama tenor mereka. Orang berunjuk rasa, dan terus rally, untuk penyebabnya. Orang dengan sedikit atau tidak tertarik dalam melestarikan kesucian hidup ketika datang ke perang, hukuman mati, diskriminasi, atau degradasi kelaparan dan kemiskinan, menjadi moral marah yang ekstrim atas masalah ini. Mereka berteriak-teriak terhadap Kehakiman, yang humanis, Liberal, dan tentu saja Demokrat, dan Konservatif Partai Republik melakukan apa-apa untuk menenangkan semangat mereka. Fakta sederhana adalah, orang-orang ini membawa keluar suara.

Semua ini, tentu saja, menghindari pertanyaan tentang kebenaran atau kesalahan dari batal janin. Tapi itu akan sulit untuk menemukan banyak orang yang akan menawarkan pendapat bahwa aborsi adalah hal yang baik. Tidak ada yang suka aborsi. Masalah ini bukan ‘kebaikan’ atau ‘kejahatan’ aborsi: itu adalah pilihan yang menyedihkan dan mengerikan dengan dampak moral, psikologis, dan spiritual yang sangat besar. Masalahnya adalah apakah itu akan benar atau salah, bijaksana atau bodoh, untuk membuatnya ilegal . Dan di sini ada alasan untuk berharap bahwa kita akhirnya dapat menempatkan pertanyaan ini untuk beristirahat, jika hacks politik dan penipu media yang hanya akan berhenti riling orang up.

Sebagian besar pendukung undang-undang anti-aborsi mengakui bahwa undang-undang tersebut tidak akan menghentikan terjadinya aborsi itu sendiri, atau bahkan memperlambatnya sangat banyak jika sama sekali. Kebanyakan memahami bahwa membuat aborsi ilegal akan meningkatkan frekuensi operasi gagal, cedera yang mengerikan, dan kematian yang tidak perlu. Kebanyakan mengakui bahwa hanya perubahan serius dalam iklim budaya dan moral yang benar-benar dapat menurunkan frekuensi aborsi. Sebuah media tanpa henti porno akan terus mendorong kehamilan yang tidak diinginkan. Sebuah budaya yang menghibur anak-anak dengan persuasi terus-menerus untuk mencari seks tanpa tanggung jawab akan terus mendorong kehamilan yang tidak diinginkan. Semua ini harus berubah, dan tidak dengan melewati undang-undang ketat. Tanggung jawab terletak dengan kami, Dengan kita sendiri ‘sugesti’, kemudahan menakjubkan dengan yang kita melepaskan semua upaya untuk berpikir dan alasan dan memilih untuk diri kita sendiri, dan percaya dan melakukan apa pun yang kita diberitahu untuk percaya dan melakukan. Ini bukan berarti bahwa pemerintah tidak berbuat cukup. Ini yang kita pasif.

Jika Hak Agama benar-benar ingin menghentikan tragedi aborsi, dan bukan hanya membangkitkan orang hingga memilih kandidat mereka, akan jauh lebih berguna untuk memfokuskan energi mereka pada iklim budaya, moral, dan sosiologis: kemiskinan berakhir; Mendorong orang untuk memboikot eksploitasi media seks dan kekerasan; mengajar anak-anak kita yang memperlakukan wanita dengan hormat dan menjadi ayah yang bertanggung jawab adalah nyata definisi kemanusiaan; mengajar anak-anak kita bahwa mereka dicintai karena pikiran mereka, hati dan jiwa, bukan hanya tubuh mereka; adopsi menggembirakan; dan bahkan mungkin mengingat bahwa Injil seharusnya menjadi ‘kabar baik’ – bukan pembenaran untuk menjadi jahat dan menghukum.

Jika Demokrat dan Liberal ingin membantu, mereka harus berhenti mengabaikan implikasi moral dari aborsi sambil memfokuskan secara eksklusif pada isu-isu privasi dan hak perempuan untuk memilih. Hal ini hanya perbedaan ini, antara moralitas aborsi dan politik aborsi, bahwa Demokrat tampaknya tidak mendapatkan. Keduanya penting. Tapi dengan mengabaikan implikasi agama dan etika, mereka terus mematikan setengah atau lebih dari pemilih sementara memicu kebakaran tak berujung perselisihan kekerasan atas masalah ini.

Kebakaran ini telah berkecamuk selama beberapa dekade. Itu cukup. Kami harus berubah. Tidak mereka . Dan bukan pemerintah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.